Minggu, 27 Mei 2012

kisah perjuangan che guevara

Reaksi: 

Perjalanan di Lebuhraya, Menjelajahi Kaki Langit




Pada bulan Januari dan Februari 1950, semasa cuti musim panas yang panjang, setelah
mengikuti penghijrahan perkauman besar ke Mar del Plata, Ernesto memulakan perjalanan
seorang diri yang memerlukan stamina, keberanian dan keyakinan lebih tinggi daripada apa
yang dibayangkan olehnya; satu perjalanan berkitar sepanjang 4,000 kilometer melintasi dua
belas daerah di Argentina utara. Ia bakal meninggalkan kesan pada dirinya.11
Bapa Che sudah lama tertarik kepada kawasan tropika Paraguay, di mana keluarganya
pernah menetap seketika pada waktu apabila Che masih muda. Tetapi juga terdapatnya
sebuah Argentina yang lebih besar, ke utara dan selatan, yang para penghuni bandar hanya
dapat membayangkan. Che memilih untuk menjelajah ke utara. Ini bukanlah Argentina
bersifat bandar, Eropah dan berkulit putih yang Ernesto telah mengenali sehingga itu, tetapi
kawasan pergunungan miskin lagi terpulau di mana para penduduknya lebih rapat dengan
tradisi peribumi dan sejarah Pergunungan Andes Tinggi berbanding dengan benua Eropah
dari mana berasalnya sebahagian besar daripada penduduk Buenos Aires. Kawasan ini, dan
terutamanya daerah Salta, bakal mempengaruhi kehidupan Che.
Dalam pelbagai cara, sejarah Argentina moden adalah perjuangan di antara bandar pada
pinggir River Plate, yang sentiasa menanam hubungan dengan Eropah, dan kawasan
pedalaman – sebuah kawasan yang memiliki pelbagai lanskap – yang mempunyai hubungan
semulajadi dengan Amerika Latin. Penyelesaian perjuangan ini pada hujung abad ke-19
memastikan yang masa depan kawasan desa akan diikat kepada perdagangan luar, berpusat
di bandar Buenos Aires yang melihat dirinya lebih sebagai sebuah penempatan Eropah
daripada sebuah ibu negara Amerika Latin.
Maka Ernesto bertolak pada bulan Januari 1950 dengan apa yang Taibo menamakan
semangat raidismo – iaitu usaha mencari Lebuhraya 66 mistika yang menuju ke kaki langit.
Kudanya merupakan sebuah motorsikal lama yang dia membina dengan tangannya sendiri.12
Selama enam minggu, dia menjelajah, melawati sebuah pusat rawatan kusta dengan
sahabatnya Alberto, tetapi kemudiannya bergerak ke utara menuju pergunungan Amerika
Latin yang lasak. Perjalanan ini dipenuhi keghairahan:
Saya menyedari bahawa sesuatu yang membesar dalam diri saya buat masa yang lama... telah
menjadi matang; ia adalah kebencian terhadap tamadun, imej karut di mana manusia bergerak
dengan gila mengikut irama bunyi riuh yang berbunyi bagi saya seperti anti-tesis
keamanan.13
Ini bukanlah deklarasi seorang revolusioner, tetapi seorang pemuda ghairah yang ingin
mengenali dunia. Ernesto Guevara didesak oleh apa yang seorang penyair Argentina dari
abad ke-19 menggambarkan sebagai ‘keinginan mencari kaki langit.’ Namun, wawasan
romantiknya mengenai alam semulajadi yang suci bakal digantikan oleh realiti kehidupan
petani di kawasan yang indah tetapi menyusahkan ini.
Dia kembali ke kolej perubatan selepas enam minggu panjang ini. Dia melulusi
peperiksaannya tanpa markah tinggi dan terlibat dalam siri projek membuat wang, termasuk
rekaan sesuatu ubat serangga. Ubat serangga itu akhirnya didapati tidak berkesan, dan
kesemua skima-nya tidak menemui kejayaan. Pada bulan Oktober, dia jatuh cinta dengan
serius tetapi, seperti yang disedari oleh temannya Chichina Ferreyra, ini tidak dapat
menakluki kegemaran Che untuk mengembara.14 Dia sudah merancangkan penjelajahannya
yang seterusnya dengan Alberto.
Ia bermula pada bulan Oktober 1951, apabila dua sahabat itu menaiki motorsikal 500cc yang
diberikan nama La Poderosa – ‘Yang Kuat’ – dan menuju ke Chile. Diari-Diari Motorsikal
menggambarkan perjalanan mereka selama dua bulan ke ibu negara Chile – dan perjalanan
seterusnya tanpa motorsikal, yang menamatkan perjalanan di Santiago, melalui Chile utara,
ke Peru dan akhirnya ke Venezuela.
Seorang penulis biografi menggambarkan perjalanan ini sebagai ‘perjumpaan Amerika oleh
Che.’15 Diari-diari tersebut, sambil ia masih merupakan cerita seorang pemuda yang sedang
mengembara – bergembira, bermeria, mengambil risiko, bergerak dari bandar ke bandar –
juga merupakan rekod kesedaran yang semakin berkembang. Dari Buenos Aire dan Córdoba
sehingga kawasan ini melebihi perjalanan fizikal. Ia juga merupakan perjumpaan dengan
Amerika Latin, dengan masa lalu alternatif, dengan pemberontakan rakyat yang dimiliki oleh
sejarah alternatif itu.
Terdapat beberapa peristiwa penting semasa perjalanan tersebut. Di Chile utara, misalnya,
Che dan Alberto berhadapan dengan lombong-lombong tembaga besar, terkecuali dari
lanskap gurun yang luarbiasa lagi indah, berhabuk dan ganas, dengan jentera besar seperti
mulut mekanikal yang meludah himbunan pasir. Ini merupakan sumber kekayaan dan
matawang asing Chile – namun, apabila Che melihatnya, segala kekayaan ini dimiliki oleh
perusahaan multinasional asing, seperti Kennecott dan Anaconda, yang membeli dan
menjual tembaga tersebut pada pasaran dan pertukaran asing yang mereka menguasai.
Tulisan Che dalam diari-nya bagi hari-hari ini agak kabur, walaupun dia menyedari bahawa
lombong-lombong tersebut merupakan kuburan bagi beribu-ribu pelombong. Seorang
pelombong Komunis tua yang dia menjumpai di sana menerima kehormatan Che, tetapi ia
juga tidak sesuai untuk berkata bahawa kunjungan itu merupakan sesuatu perjalanan ke
Damascus bagi Che, apabila segalanya menjadi jelas bagi dirinya.16 Ulasan Che adalah
menarik dan berpengetahuan, tetapi ia juga adalah kata-kata seorang penyaksi, seorang yang
hanya berkunjung dan mengalami dunia ini buat kali pertama – ingin tahu, tetapi masih
tidak terlibat.
Peru, dalam tangan sebelah, membawa kesan emosi yang kuat. Sambil mereka melintasi
sempadan dari Bolivia ke Peru, Che mengulas dengan keliru mengenai kaum peribumi yang
dia melihat di tepi jalan – ditindas, takut dan terkecuali. Tetapi ia adalah apabila dia tiba di
bandar pergunungan Machu Pichu, 17,000 kaki di atas paras laut di Pergunungan Andes
Tinggi berdekatan dengan Cuzco, yang dia seolah-olah diatasi oleh perasaannya. Sebuah
tapak tentangan Inka terhadap serangan Spanyol, Machu Picchu diabaikan selepas kekalahan
kaum Inka dan dilupai sehingga ia dijumpai oleh seorang ahli kajipurba Harvard pada awal
abad ke-20. Kuil-kuil besar dan teres besar mencontohi gunung – dindingnya, seperti yang
didapati oleh penyerang Spanyol apabila mereka mencuba merobohkannya, dibina untuk
berdiri selama-lamanya.
Terdapat satu gambar Che berdiri di bawah gerbang salah satu kuil di sana. Rekabentuk dan
kuasa tempat ini mempengaruhi dirinya. Pada ketika itu, realiti empayar-empayar pra-
Kolumbia mungkin disedari olehnya – kesedaran mengenai Amerika alternatif itu, yang
sudah lama dilupai, didiamkan dan ditindas. Dalam beberapa petikan dari diarinya, terdapat
rujukan kepada peranan buruk empayar-empayar asing, iaitu empayar Spanyol dan Amerika
Utara, dan mengenai kuasa Indo-Amerika. Sememangnya, dia merupakan seorang
warganegara Argentina dari bandar, yang tidak membawa pengetahuan mendalam
mengenai dunia itu.
Perjalanan mereka diteruskan ke kawasan Amazon, di mana dia dan Alberto mengunjungi
sebuah pusat rawatan kusta dan Che bergelut dengan penyakit asma di sekitar kawasan
hutan rimba, sebelum bergerak ke Venezuela, Miami dan kembali ke tanahair. Perjalanan itu
membawa pelbagai pelajaran baginya. Ia menunjukkan baginya makna menjadi seorang
warga Amerika Latin, dan ia menjadikannya lebih ghairah, ingin tahu, tidak sabar bagi
pemahaman. Sikapnya terdapat apa yang dia melihat di pusat rawatan kusta menunjukkan
seorang insan yang berperikemanusiaan dan murah hati. Mungkin ini merupakan keadaankeadaan
awal bagi seseorang menyemai sikap revolusioner. Tetapi dengan sendiri, ia tidak
mencukupi. Ahli-ahli revolusioner sememangnya memerlukan perasaan ingin membetulkan
ketidak-adilan, tetapi mereka juga memerlukan wawasan sebuah dunia yang berlainan,
pemahaman mengenai kepentingan kelas dan nilai-nilai yang akan membentukkan dunia
baru itu, dan bagaimana kelas tersebut dapat mengatur diri dan menumbangkan susunan
lama.
Che ingin menjelajah sekali lagi selepas dia kembali ke Argentina, tetapi dia menunduk
kepada tekanan keluarga dan bersetuju untuk menduduki peperiksaan perubatannya.
Dia bekerja siang dan malam di Perpustakaan Kebangsaan di Buenos Aires, dalam usaha
bersedia untuk 15 kertas yang dia perlu melulusi. Pada bulan April 1953, lebih kurang enam
bulan selepas dia kembali dari Miami, Che menelefon ibubapanya untuk memberitahu
mereka bahawa dia kini merupakan seorang doktor – dan untuk memberitahu mereka, pada
masa yang sama, bahawa dia sedang bersedia untuk penjelajahannya yang seterusnya.
Ibunya Celia merungut, ‘Saya tidak akan melihatnya lagi – saya yakin mengenai ini.’
Sebenarnya, dia melihat anaknya sekali lagi, beberapa tahun selepas itu, tetapi keadaannya
sudah berubah secara dramatik.
7hb Julai 1953 merupakan hari gelap lagi basah di stesen keretapi Retiro di Buenos Aires. Che
dan sahabatnya Carlos Calica Ferrer mendapat kerusi, dan mengucap selamat tinggal kepada
Celia. Sambil keretapi mereka bertolak, Che menjerit, ‘Saya akan menjadi seorang pejuang
bagi Amerika Latin.’ Ia bersifat ramalan secara kebetulan – tetapi pada tahap ini, satusatunya
rancangan yang Che mempunyai adalah untuk berjumpa semula dengan Alberto
dan kembali ke pusat rawatan kusta di Amazon.
Tiga ribu kilometer selepas itu, para pengunjung tersebut tiba di ibu negara Bolivia, La Paz.
Ia merupakan masa luar biasa di Bolivia. Hanya setahun selepas itu, revolusi yang dipimpin
oleh federasi pekerja Bolivia (COB), dan terutama sekali kesatuan pelombong, telah
memberikan kuasa kepada sebuah kerajaan nasionalis baru. Apabila Che tiba di negar itu,
perdebatan mengenai perjalanan dan arah revolusi tersebut masih berlangsung. Di hati
perdebatan itu merupakan idea merampas kekayaan negara – terutamanya kekayaan
lombong-lombong – dan menggunakan keuntungan darinya untuk meningkatkan taraf
kehidupan kaum miskin dan pelombong berbahasa Aymara di Pergunungan Andes Tinggi.
Sememangnya, dua atau tiga individu kaya yang memiliki sumber-sumber timah di Bolivia
telah meraih keuntungan besar – dan melaburkan keuntungan mereka di Eropah dan
Amerika Utara. Pedagang timah paling kaya di Bolivia, Simon Patiño, misalnya, memiliki
syarikat perkapalan P&O dan menetap di sebuah bilik mewah di Hotel Waldorf Astoria di
New York, sambil memiliki rumah-rumah mewah di Paris, Madrid dan tempat-tempat lain.
Apabila revolusi itu akhirnya muncul, para pelombong sudah menjadi letih – tetapi Patiño
tidak pernah memulangkan wang yang diraih dari pengeksploitasian pekerja Bolivia selama
50 tahun.17
Bayangkanlah keadaan pelombong-pelombong pada ketinggian 10,000 kaki atas paras laut,
di kawasan pergunungan Andes yang indah tetapi lasak. Angin sentiasa sejuk, habuk
sentiasa berkitar, dan para pelombong mengalami kemiskinan melampau di kampungkampung
pergunungan. Apa yang dimiliki oleh mereka dimenangi melalui perjuangan –
dalam permogokan panjang yang sentiasa membawa kematian dan penindasan selepasnya.
Revolusi tahun 1952 dalam beberapa cara merupakan dendam balas sejarah – atau ia
sepatutnya menjadi itu. Tetapi pemimpin-pemimpin gerakan pekerja memasuki siri
persekutuan dengan ahli-ahli politik nasionalis yang membawa proses itu berjauhan dari
tuntutan dan kepentingan para pekerja Bolivia. Apabila, 15 tahun selepas itu, Che kembali ke
Bolivia di bawah keadaan yang sangat berbeza, para pelombong masih berjuang.
Namun, pada tahun 1953, sambil dia menyedari ketegangan di negara itu, Che masih
menggambarkan dirinya (dalam surat kepada bapanya) sebagai seorang ‘penyaksi tidak
berat sebelah.’ Dia merupakan seorang pemerhati baik, tertarik dengan apa yang berlaku di
sekelilingnya, tetapi lebih bersedia untuk menulis karya panjang mengenai
pengembaraannya atau butir-butir kejuruteraan lombong daripada bidang politik. Dalam
surat kepada Tita Infante, seorang sahabat di Argentina, dia sememangnya menggambarkan
keadaan politik – imbangan kuasa-kuasa yang tidak stabil di kalangan desas-desus mengenai
kontra-revolusi.18 Dan dia menjadi marah dengan layanan buruk dan rasis terhadap kaum
peribumi yang bersabar di luar Kementerian Urusan Petani.
Dia memerhati, dia tertarik dan ingin tahu, tetapi dia masih berjauhan. Dalam diari dari
perjalannya kedua yang baru diterbitkam, Che jarang membincangkan apa yang jelasnya
merupakan salah satu peristiwa politik paling penting semasa perjalanannya (revolusi di
persimpangan jalan). Sebaliknya, dia seolah-olah ingin meninggalkan Bolivia dan kembali ke
bandar-bandar Inca di Peru yang dia pernah menunjungi.
Di dataran Andes, Ernesto dan Carlos berlayar pada Tasik Titicaca dan melintasi sempadan
Bolivia-Peru di bandar Puno yang sejuk dan kecil. Pegawai kastam merampas beberapa buku
(sebuah penerbitan kerajaan Bolivia dan senaskah Lelaki di Kesatuan Soviet) sebelum
membenarkan mereka bertolak ke Cuzco, bandar utama Inka yang menarik perhatian Che
semasa perjalannya yang pertama. Dari sana, mereka bertolak ke Lima, iaitu ibu bandar Peru,
di mana Che berjumpa sekali lagi dengan Hugo Pesce, seorang doktor Komunis yang,
menurut dedikasi yang diberikan kepadanya dalam Perang Gerila, ‘mendorong perubahan
besar dalam sikap saya terhadap kehidupan dan masyarakat.’
Perjalanan itu berterusan dan para penjelajah itu mengambil keputusan untuk bertolak ke
Guatemala, di Amerika Tengah. Perjalanan itu juga bakal menjadi titik perubahan daam
kehidupan Che. Guatemala juga sedang mengalami proses kebangkitan dan perubahan
sosial. Ahli-ahli biografi dan para pengulas telah mencadangkan bahawa inilah mengapa Che
bertolak ke sana – bahawa dia ingin mencari revolusi. Tetapi tidak terdapatnya bukti untuk
menyokong idea tersebut. Ia merupakan, pada tahap itu, hanya fasa baru dalam
perjalanannya. Tetapi ia tidak dapat dinafikan bahawa selepas Guatemala, perjalanannya akan
mengambil makna baru dan tujuan yang sangat berbeza.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar